Cara Membuat Rangkaian Inverter DC ke AC

Cara Membuat Rangkaian Inverter DC ke AC

Hellowark –┬áMembuat rangkaian inverter DC ke AC tanpa trafo terdengar sangat menarik bukan? Karena biasanya sebuah inverter harus memiliki trafo (transformator) yang terpasang. Fungsinya sendiri adalah untuk mengatur besar kecilnya tegangan keluaran.

Sedangkan inverter digunakan untuk mengubah arus searah menjadi arus bolak-balik atau sebaliknya. Biasanya, inverter DC ke AC yang dirakit berfungsi sebagai sumber listrik pada saat listrik padam. Anda juga dapat menggunakan inverter untuk kegiatan lapangan. Tentunya sebagai sumber listrik untuk penerangan.

Jadi bagaimana Anda membuat rangkaian inverter DC ke AC transformerless? Mari simak pembahasan lengkap rangkaian inverter berikut ini.

Cara Membuat Rangkaian Inverter DC ke AC

Mengapa tidak membeli inverter? Tidak masalah jika Anda memang ingin membeli komponen tersebut. Namun, membuat sendiri dapat meningkatkan keterampilan atau kemampuan elektronik Anda.

Anda dapat membuat rangkaian inverter 100 watt atau 500 watt sederhana. Untuk kebutuhan daya yang lebih tinggi, juga dimungkinkan untuk membuat rangkaian standar 2000 watt atau lebih. Betapapun pentingnya daya listrik, ternyata komponen yang akan dirakit secara umum hampir sama.

Artinya Anda tidak perlu tersesat untuk mulai membangun rangkaian inverter nantinya. Nah, sebelum menuju untuk membangun inverter daya DC ke AC 500 watt atau 100 watt, harap perhatikan diagram rangkaian di bawah ini!

Berikut ini adalah pembahasan fungsi dari masing-masing komponen yang terdapat pada diagram rangkaian.

Baterai

Pabrikan rangkaian inverter sering menggunakan baterai dengan kapasitas 12V DC 7AH. Dengan daya tersebut akan menghasilkan output sebesar 220 VAC.

Fungsi baterai adalah sebagai sumber daya utama (DC). Untuk alasan ini, kapasitas baterai mempengaruhi intensitas waktu inverter saat Anda menggunakannya.

MOFSET Driver Circuit

Selain sebagai saklar elektronik, rangkaian kontrol MOFSET juga berperan dalam peralihan dari arus searah ke arus bolak-balik. Dengan cara ini, Anda dapat menggunakan listrik untuk berbagai keperluan.

Pada MOFSET ini juga terdapat komponen lain seperti osilator. Fungsinya untuk mengaktifkan multivibrator tidak stabil yang menggerakkan amplifier jenis MOSFET.

Trafo Step Up

Gelombang listrik keluaran dari MOSFET akan menggerakkan trafo step-up. Komponen ini bertanggung jawab untuk meningkatkan tegangan gelombang listrik. Trafo yang digunakan untuk keperluan ini harus bertipe CT (center tap).

AC Power

Komponen ini merupakan keluaran dari konversi arus listrik inverter. Arus bolak-balik umumnya dapat menghasilkan tegangan antara 220 dan 230 VAC. Di mana Anda dapat langsung menggunakan tegangan arus untuk menyalakan perangkat elektronik.

Untuk membuat rangkaian inverter DC ke AC gelombang sinus di atas cukup mudah. Lain halnya jika Anda membuat rangkaian inverter DC ke AC tanpa trafo.

Tetapi jika Anda ingin memiliki rangkaian inverter DC ke AC 2000 watt atau lebih, Anda harus membelinya dari rak. Pasalnya, tegangan yang sangat tinggi dapat merusaknya.

Cara Membuat Rangkaian Inverter Tanpa Trafo

Kelemahan dari inverter transformerless ini adalah tidak dapat mengatur tegangan keluaran. Oleh karena itu, nilainya tergantung pada jumlah sumber daya yang dipasang.

Lain halnya jika anda membuat rangkaian inverter 12V DC ke 220V AC menggunakan trafo step-up. Atau Anda juga dapat menggunakan transformator step-down untuk menghasilkan tegangan yang lebih rendah.

Namun, dengan rangkaian konverter DC-AC seperti ini, Anda akan lebih hemat. Memang, pada inverter biasa, biaya tertinggi biasanya adalah pembelian trafo.

Selain itu, kelebihan dari inverter transformerless adalah lebih ringan. Jadi lebih mudah dibawa kemana-mana.

Berbagai komponen untuk membuat rangkaian inverter DC ke AC transformerless adalah baterai sebagai catu daya DC, osilator, rangkaian H-bridge, dan MOFSET.

Kemudian, uji untuk menentukan keberhasilan desain.

Referensi:

Kelas PLC